MUI NTT mengajak elemen warga tetap jaga perdamaian – Politik Terkini

0
7


“Mari kita sekalian tetap hidup bersama dalam perdamaian, karena NTT merupakan nusa terindah tolerasinya,” katanya.

Kupang (-) – Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Nusa Tenggara Timur H Abdul Kadir Makarim mengajak berbagai elemen warga di provinsi ini untuk tetap menjaga perdamaian di tengah kondisi politik di Tanah Air yang sedang begejolak.

“Mari kita sekalian tetap hidup bersama dalam perdamaian, karena NTT merupakan nusa terindah tolerasinya,” katanya, di Kupang, Sabtu.
Baca juga: MUI NTT ajak umat lintas agama bersatu bangun bangsa

Menanggapi situasi politik di Tanah Air akhir-akhir ini yang diwarnai dengan aksi unjuk rasa dari berbagai pihak di berbagai daerah, Makarim mengatakan, reaksi pro dan kontra di kalangan masyarakat terkait kondisi politik di Tanah Air saat ini merupakan hal yang biasa dalam kehidupan demokrasi.

Namun, lanjutnya, perbedaan tersebut tidak bisa dijadikan alasan untuk merongrong atau menjatuhkan pemerintahan yang sah yang telah dipilih oleh rakyat Indonesia.

Menurutnya, sudah ada mekanisme aturan yang disiapkan negara yang bisa dimanfaatkan berbagai pihak untuk menyampaikan aspirasi dan menyelesaikan berbagai perbedaan yang ada.

“Karena itu, masyarakat atau umat tidak boleh terprovokasi dengan kericuhan di daerah lain apalagi kita di NTT yang sudah terkenal dengan toleransi yang tinggi,” katanya.
Baca juga: MUI harapkan NTT tak terpengaruh peristiwa Jakarta

Makarim menyakini, umat Islam di provinsi ini pasti tetap mendukung Presiden Joko Widodo bersama Wakil Presiden Ma’ruf Amin.

Pemimpin yang terpilih saat ini, lanjutnya, sudah merupakan hasil kesepakatan kita bersama sebagian besar rakyat Indonesia melalui proses pemilihan yang sah.

“Untuk itu kita juga perlu waspada adanya kepentingan lain yang mengkhianati hasil kesepakatan bersama ini dan memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa,” katanya.

Pewarta: Aloysius Lewokeda
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © – 2019





Source link

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini