Mengapa WhatsApp Business tidak jadi satu dengan WhatsApp? – Tekno Terkini

0
6


Jakarta (-) – Sejak diluncurkannya WhatsApp Business pada 2018, kehadirannya diklaim telah membantu sekira lima juta pengguna pelaku bisnis kecil dan menengah di dunia.

Untuk dapat mengakses layanan ini, pengguna harus mengunduh WhatsApp Business secara terpisah dengan aplikasi WhatsApp yang biasa digunakan sehari-hari, yang berarti memori penyimpanan harus disiapkan.

Menurut Direktur Komunikasi APAC WhatsApp Sravanthi Dev saat ditemui di Jakarta, Selasa, obrolan soal menggabungkan kedua layanan ini telah dibicarakan pihaknya. Namun, mereka tetap memilih untuk memisahkan keduanya.

“Kita sudah membicarakan soal ini secara internal. Tapi feedback yang kita dapatkan dari pelaku bisnis, mereka lebih prefer untuk melakukan kegiatan bisnis dan personalnya secara terpisah,” kata Dev.

Baca juga: WhatsApp buat pelatihan fotografi untuk pelaku UMKM

Baca juga: India akan audit WhatsApp setelah kasus Pegasus

Lebih lanjut, berdasarkan masukan yang WhatsApp terima, pelaku bisnis di WhatsApp Business hanya menggunakan aplikasi tersebut untuk terhubung dengan pelanggannya saja, bukan untuk hubungan personal.

“Seperti yang kita tahu, pengguna memakai WhatsApp di kehidupan personalnya, untuk percakapan yang privat seperti keluarga dan teman,” kata Dev.

“Sedangkan di WhatsApp Business mereka menggunakannya untuk reach out dengan pelanggan, setelah transaksi lalu percakapan itu biasanya selesai,” ujarnya melanjutkan.

Dari pertimbangan itulah, WhatsApp memilih untuk tetap memisahkan kedua layanan yang dinilai memiliki fungsi dan kegunaan masing-masing.

Bicara mengenai perkembangan fitur dari WhatsApp Business, Dev mengatakan bahwa pihaknya terbuka dengan masukan para pengguna untuk mempermudah kegiatan jual-beli mereka.

“Kami sangat terbuka untuk saran dan kemungkinan-kemungkinan lain untuk fitur di platform WhatsApp Business ini,” ujar dia.

Baca juga: WhatsApp tambah fitur menunggu panggilan di iOS

Baca juga: Ini fitur Whatsapp untuk lindungi privasi dan keamanan data digital

Baca juga: Co-founder WhatsApp masih sarankan hapus Facebook

 

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © – 2019



Source link

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini