Johnson, PM Inggris baru ambil kemudi ekonomi menuju perlambatan – Ekonomi Terkini

0
10


Data yang jatuh tempo pada 9 Agustus, sedikit lebih dari dua minggu ke masa jabatan Johnson sebagai perdana menteri, dapat menunjukkan output ekonomi menyusut pada kuartal kedua untuk pertama kali sejak 2012.

London (-) – Perdana Menteri Inggris yang baru terpilih Boris Johnson akan diwarisi ekonomi yang bisa menuju perlambatan atau bahkan resesi, yang melemahkan tangannya dalam pertempuran ke depan saat negara itu bersiap-siap meninggalkan Uni Eropa.

Setelah menentang prediksi kemerosotan menyusul pemungutan suara mengejutkan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa pada 2016, ekonomi terbesar kelima dunia itu memancarkan tanda peringatan di bawah beban ketidakpastian Brexit dan perlambatan global.

Data yang jatuh tempo pada 9 Agustus, sedikit lebih dari dua minggu ke masa jabatan Johnson sebagai perdana menteri, dapat menunjukkan output ekonomi menyusut pada kuartal kedua untuk pertama kali sejak 2012.

Sebagian besar dari kelemahan mungkin bersifat sementara: perusahaan-perusahaan bergegas pada awal 2019 bersiap-siap untuk batas waktu Brexit pertama pada Maret, memajukan pekerjaan, dan pembuat mobil melakukan penutupan tahunan mereka awal April, juga untuk menghindari kekacauan Brexit.

Tetapi perlambatan di banyak sektor menjadi lebih buruk ketika kuartal kedua berlanjut dengan batas waktu Brexit ditunda hingga 31 Oktober, survei manajer pembelian perusahaan menunjukkan.

“Survei sangat lemah pada Juni, menunjukkan bahwa laju pertumbuhan cenderung tetap lemah,” Kantor untuk Tanggung Jawab Anggaran Inggris (OBR) memperingatkan minggu lalu. “Ini menimbulkan risiko bahwa ekonomi mungkin memasuki resesi besar-besaran.”

Ada juga tanda-tanda melemahnya boom pekerjaan yang memangkas pengangguran ke level terendah sejak 1975, dan mendorong kenaikan upah dalam proses tersebut.

Baca juga: Khawatir Brexit tanpa kesepakatan, kurs poundsterling bertahan di Asia

“Melihat pada semester pertama tahun ini, dalam pandangan saya, pertumbuhan mendasar di Inggris saat ini berjalan di bawah potensinya, dan sangat bergantung pada ketahanan belanja rumah tangga,” kata Gubernur bank sentral Inggris, Bank of England (BOE), Mark Carney bulan ini.

Christian Schulz, ekonom Citi, mengatakan ekonomi yang lebih lemah dapat menambah kekhawatiran di – pemilih tentang Brexit dan memperkuat tekad parlemen untuk menolak Brexit tanpa kesepakatan.

“Itu akan merusak pengaruh apa pun yang mungkin harus dilakukan perdana menteri berikutnya untuk memaksa Uni Eropa menjadi konsesi,” katanya dalam sebuah catatan kepada klien awal bulan ini.

Tanpa kesepakatan? Masalah besar

Jika Inggris meninggalkan Uni Eropa pada Oktober tanpa kesepakatan transisi, segala sesuatunya akan menjadi lebih buruk, dan lebih cepat.

OBR mengatakan ekonomi akan menyusut dua persen tahun depan setelah Brexit tanpa kesepakatan, atau lebih jika ada gangguan perbatasan.

Tiga lembaga pemeringkat kredit utama, khawatir dengan tumpukan utang Inggris 1,8 triliun pound (2,2 triliun dolar AS), mengatakan bahwa peringkat negara yang pernah menjadi top-notch itu dapat dipotong lagi jika tidak ada kesepakatan transisi untuk memudahkan negara itu keluar dari UE.

Dengan bullish khasnya, Johnson berfokus pada hal-hal positif, termasuk ruang untuk pengeluaran yang lebih tinggi atau pemotongan pajak setelah hampir satu dekade penghematan.

Dia menempatkan peluang untuk tidak mencapai kesepakatan dengan Brussels sebagai “satu lawan sejuta”. Tetapi dia juga mengatakan dia akan membawa Inggris keluar dari UE tanpa kesepakatan jika perlu.

Pendukung Brexit mengatakan mungkin ada kebangkitan kembali dengan cepat dari guncangan awal tanpa kesepakatan, karena perusahaan-perusahaan akhirnya mengetahui apa artinya meninggalkan UE dan melanjutkan investasi yang terpendam.

“Tidak ada kesepakatan, sementara idealnya dihindari, akan menjadi goncangan ekonomi tetapi Inggris dapat mengatasinya. Yang terpenting, ini bukan akhir,” kata Gerard Lyons, mantan penasihat ekonomi Johnson dan penantang untuk menjadi gubernur bank sentral Inggris.

“Sejak referendum 2016, ekonomi Inggris telah menunjukkan fleksibilitasnya, menambah satu juta pekerjaan, tetapi telah melihat investasi yang rendah. Menghapus ketidakpastian adalah hal penting, seperti menangani upah rendah,” tulisnya di Financial Times.

Sebagian besar ekonom lain membantah kemungkinan rebound investasi cepat jika pabrikan terkena dampak dari rantai pasokan yang dibangun secara hati-hati.

Pilihan stimulus

Dengan ekonomi yang goyah, perhatian beralih ke opsi stimulus untuk membantunya.

Analis di Capital Economics, sebuah konsultan, mengatakan dorongan stimulus ganda dari pemotongan suku bunga BOE di samping pemotongan pajak dan pengeluaran yang lebih tinggi dapat menyebabkan pemulihan cepat.

Tetapi pejabat BOE menekankan ada batasan seberapa banyak bantuan yang dapat mereka berikan dengan suku bunga bank hanya sebagian kecil di atas level sebagian besar periode sejak krisis keuangan.

Banyak ekonom mengatakan pengulangan program stimulus pembelian obligasi BOE mungkin hanya memiliki efek bisu.

Ini meningkatkan fokus pada sejauh mana Johnson melonggarkan cengkeraman ketat pada keuangan publik yang telah menjadi ciri khas hampir 10 tahun kekuasaan Partai Konservatif.

Dia membuat pajak dan janji-janji belanja bernilai puluhan miliar poundsterling saat berkampanye untuk kepemimpinan partai.

Dengan pukulan ke keuangan publik dari Brexit yang tidak ada kesepakatan diperkirakan sekitar 30 miliar pound oleh OBR – kira-kira menggandakan ukuran defisit sekarang – Johnson dan siapa pun yang ia pilih sebagai menteri keuangannya harus melangkah hati-hati.

Ada juga pertanyaan tentang berapa banyak pemotongan pajak penghasilan – salah satu janji termahal yang dibuat oleh Johnson – akan menguntungkan ekonomi yang menyerukan bantuan pada masalah struktural yang lebih sulit untuk diperbaiki, terutama produktivitasnya yang sangat lemah.

“Ada ruang untuk memungkinkan langkah-langkah fiskal yang ditargetkan dengan baik untuk membantu perekonomian menyesuaikan diri dengan Brexit yang tanpa kesepakatan,” kata Lembaga Riset Ekonomi dan Sosial Nasional dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada Senin (22/7/2019).

“Tapi yang menjadi perhatian adalah bahwa, dalam praktiknya, langkah-langkah fiskal mungkin tidak diarahkan ke daerah-daerah di mana mereka paling dibutuhkan.”
Baca juga: Boris Johnson terpilih sebagai PM baru Inggris

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © – 2019





Source link

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini