Hampir 6.000 buronan pulang ke China

0
6


Beijing (ANTARA) – Sebanyak 5.974 buronan pulang ke China sejak 2014 hingga bulan Mei 2019 dengan 1.425 di antaranya merupakan anggota dan fungsionaris Partai Komunis setempat serta 58 masuk dalam daftar pencarian orang Interpol.

Satuan Koordinasi Pemberantasan Korupsi China dalam statemennya di Beijing menyebutkan 14,25 miliar RMB (Rp29,2 triliun) kekayaan negara yang dikorupsi para buronan itu sudah dikembalikan.

Buronan terakhir yang menyerahkan diri adalah Xiao Jianming, mantan Direktur Tin Group Provinsi Yunnan yang merangkap Deputi Direktur Keuangan dan Komite Ekonomi Parlemen Provinsi Yunnan.

Xiao yang dituduh menerima suap itu menyerahkan diri pada bulan lalu setelah bersembunyi di luar negeri selama 6,5 tahun, demikian media resmi setempat yang dipantau Antara di Beijing, Jumat.

Sejak meluncurkan kampanye pemberantasan korupsi lintasbatas negara pada Juni 2014, pemerintah China membentuk satu badan antardepartemen yang anggotanya dari Inspektorat Disiplin Komite Pusat PKC, Mahkamah Agung, Kejaksaan Agung, Kementerian Luar Negeri, Kementerian Keamanan Publik (kepolisian), Kementerian Keamanan dan Kehakiman, dan Bank Rakyat China (bank sentral).

Koordinasi yang baik di antara lembaga-lembaga tersebut perburuan terhadap para koruptor yang melarikan diri menjadi lebih mudah, tulis Xinhua.

Pada Januari lalu, Xie Haojie, mantan bos perusahaan kertas daur ulang di Provinsi Jiangsu yang dituduh melakukan penyelewengan ditangkap di Manila, Filipina, setelah 10 bulan buron. 

 

Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Eliswan Azly
COPYRIGHT © ANTARA 2019





Source link

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini