China tak berniat main “Game of Throne” tapi ingatkan soal kedaulatan – Internasional Terkini

0
9


New York (-) – Diplomat top China membalas kritik AS terhadap model perdagangan dan pengembangannya pada Selasa, dengan mengatakan Beijing tidak berniat untuk “memainkan Game of Thrones di panggung dunia” tetapi memperingatkan Washington untuk menghormati kedaulatannya, termasuk di Hong Kong.

Wang Yi, menteri luar negeri China dan anggota dewan negara, mengatakan Beijing tidak akan tunduk pada ancaman, termasuk pada perdagangan, meskipun mengatakan dia berharap putaran pembicaraan perdagangan tingkat tinggi bulan depan akan menghasilkan hasil positif.

Dalam pidatonya di sela-sela Sidang Umum PBB tahunan di New York – yang diharapkan akan disampaikan oleh Wang pada Jumat – ia mendesak langkah menjauh dari konfrontasi – dua ekonomi global terbesar, dengan mengatakan mereka harus bekerja sama untuk saling menguntungkan dan untuk itu dari seluruh dunia.

Sebelumnya pada Selasa, Presiden AS Donald Trump memiliki pesan keras untuk China dan presidennya, Xi Jinping, dalam pidatonya di Majelis Umum PBB, mengatakan bahwa Amerika Serikat tidak akan lagi mentolerir praktik perdagangan Beijing dan bahwa ia tidak akan menerima ” kesepakatan buruk “dengan China dalam perdagangan.

Dia juga memperingatkan bahwa dunia menyaksikan bagaimana Beijing menangani demonstrasi massa di Hong Kong yang telah meningkatkan kekhawatiran akan kemungkinan tindakan keras China.

Trump telah berusaha menekan China untuk setuju mengurangi hambatan perdagangan melalui kebijakan kenaikan tarif pada produk-produk China. Dia menuduh China atas pencurian rahasia dagang “dalam skala besar” dan mengatakan pihaknya mengambil keuntungan dari aturan Organisasi Perdagangan Dunia yang memberikan perlakuan menguntungkan Beijing sebagai “ekonomi berkembang”.

Kerusakan Tak Perlu

Wang mengatakan pada acara yang diselenggarakan bersama oleh Komite Nasional Hubungan AS-China dan Dewan Bisnis AS-China bahwa perang perdagangan menimbulkan kerusakan yang tidak perlu pada kedua negara, meningkatkan biaya bagi perusahaan-perusahaan Amerika, mendorong harga konsumen dan meredam potensi pertumbuhan AS.

Dia memperingatkan bahwa Amerika Serikat seharusnya tidak mencoba memaksa China untuk mengubah model pembangunannya atau tidak membuat pasangan dari kedua ekonomi, mengatakan upaya seperti itu tidak bisa dilaksanakan.

“Negosiasi tidak dapat terjadi di bawah ancaman atau dengan mengorbankan hak sah China untuk pembangunan,” tambah Wang.

Wang menolak pandangan orang-orang yang percaya bahwa Beijing bermaksud melampaui Amerika Serikat sebagai kekuatan strategis, dengan mengatakan “mencari hegemoni tidak ada dalam DNA kita” dan mengatakan China adalah negara berkembang yang masih jauh di belakang Amerika Serikat.”

“China tidak memiliki niat untuk memainkan Game of Thrones di panggung dunia. Untuk saat ini dan di masa mendatang, Amerika Serikat masih dan akan tetap menjadi negara terkuat di dunia.”

Pada saat yang sama, Wang mengatakan kedua negara perlu berpegang pada prinsip-prinsip tidak campur tangan dalam urusan internal masing-masing, menghormati kedaulatan wilayah masing-masing, dan tidak berusaha untuk memaksakan kehendak mereka pada satu sama lain.

Dia mengatakan bahwa untuk mempertahankan kemakmuran Hong Kong, penting untuk menolak kekerasan dan menghormati aturan hukum.

“Kami berharap AS akan konsisten dalam kata-kata dan tindakannya, menghormati kedaulatan China dan menghormati upaya pemerintah Hong Kong … untuk menghentikan kekerasan dan memulihkan ketertiban,” katanya.

Wang juga membalas kritik AS yang meningkat terhadap perlakuan China terhadap minoritas Muslim di wilayah barat Xinjiang, dengan mengatakan tindakan Beijing telah diambil di sana untuk mencegah ekstremisme dan terorisme.

Dalam acara lain di sela-sela majelis AS pada Selasa, Amerika Serikat memimpin lebih dari 30 negara mengutuk apa yang disebutnya “kampanye penindasan” Cina yang mengerikan terhadap kaum Muslim di Xinjiang.

Sumber: Reuters

Baca juga: AS usik China di Laut China Selatan dengan kirim kapal perusak

Baca juga: China desak AS ambil langkah baru lanjutkan pembicaraan dengan Korut


 

Penerjemah: Maria D Andriana
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © – 2019





Source link

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini