Apple Ingin Anda Kurangi Waktu dengan Ponsel – VIVA

0
7



Apple meluncurkan alat baru untuk membantu orang mengendalikan penggunaan ponsel cerdas mereka, setelah menghadapi tuduhan bahwa teknologinya “menyebabkan kecanduan (adiktif)”.

Alat yang disebut Screen Time akan membuat laporan aktivitas harian dan mingguan, raksasa teknologi ini mengumumkan pada hari Senin di Konferensi Pengembang Seluruh Dunia di San Jose, Amerika Serikat.

Laporan akan memerinci berapa lama Anda menghabiskan dalam suatu aplikasi, berapa banyak pemberitahuan yang Anda terima dan seberapa sering Anda memegang perangkat Anda. Pengguna juga dapat mengatur batas waktu pada aplikasi tertentu.


Orang tua akan mendapatkan lebih banyak informasi dan pengawasan, termasuk kemampuan untuk melihat laporan aktivitas anak mereka dari perangkat mereka sendiri dan kekuasaan untuk menjadwalkan waktu (sekitar waktu tidur, misalnya) agar aplikasi tertentu tidak dapat digunakan.

Perubahan ini akan diluncurkan sebagai bagian dari sistem operasi baru Apple, iOS 12.

Dalam menghadapi “detox digital” dan kecemasan tentang bagaimana kita menggunakan perangkat, Silicon Valley tampak bersemangat untuk menunjukkan itu diperbarui.

Google mengumumkan perubahan serupa pada perangkat lunaknya pada bulan Mei, termasuk dasbor yang menampilkan aplikasi tempat pengguna menghabiskan waktu paling banyak dan pengingat istirahat untuk YouTube.

Pertarungan kecanduan

Apple dan mitra Silicon Valley-nya baru-baru ini dipaksa membela diri, menyusul keluhan bahwa perangkat dan perangkat lunak mereka dirancang untuk digunakan secara kompulsif.

Pada bulan Januari, dua pemegang saham utama Apple mendesak perusahaan untuk mengatasi masalah “kecanduan ponsel pintar” di antara anak-anak.

“Apple dapat memainkan peran yang menentukan dalam memberi isyarat kepada industri yang memberi perhatian khusus pada kesehatan dan pengembangan generasi berikutnya adalah bisnis yang baik dan hal yang benar untuk dilakukan,” tulis Jana Partners LLC dan Sistem Pengawasan Guru Negara Bagian California menulis, dalam sebuah surat terbuka.

Statistik mendukung kekhawatiran mereka: Pew Research baru-baru ini menemukan bahwa 45 persen remaja Amerika sekarang mengatakan mereka online secara “hampir-konstan”.

Banyak pengguna ponsel cerdas Australia juga “merasa kecanduan” pada ponsel cerdas mereka, menurut Telsyte Australian Digital Consumer Study 2018.

“Tidak mengherankan jika produsen ponsel pintar mencari untuk membangun kontrol penggunaan di perangkat mereka, mengingat tingginya tingkat kecanduan yang dilaporkan sendiri oleh pengguna,” kata pemimpin Telsyte Foad Fadaghi

Apakah kecanduan teknologi itu nyata?

Pendapat berbeda tentang apakah kecanduan teknologi bisa menjadi diagnosis klinis.

James Kesby, seorang peneliti di Queensland Brain Institute, mengatakan ada beberapa kelompok pendapat dalam komunitas medis.

“Beberapa orang percaya bahwa kecanduan bisa apa pun yang Anda lakukan berlebihan ke titik di mana itu adalah konsekuensi negatif bagi hidup Anda,” katanya.

“Sulit untuk menarik garis itu secara jelas untuk hal-hal yang bersifat eksternal, seperti elektronik.”

Andrew Campbell, ketua Cyberpsychology Research Group di Sydney University, melihat orang tidak kecanduan pada teknologi.

Sebaliknya, mereka menampilkan perilaku obsesif ketika datang ke fungsi online tertentu, seperti media sosial – alat yang menyediakan pengguna dengan “penghargaan” dalam bentuk atau repost, suka atau retweet.

Direktur pendiri Facebook Sean Parker menggemakan sentimen serupa pada tahun 2017, menuduh bekas perusahaannya menggunakan “umpan balik validasi sosial” dari suka dan komentar untuk menarik pengguna.

“Ini persis seperti yang akan dilakukan oleh peretas seperti saya, karena Anda mengeksploitasi kerentanan dalam psikologi manusia,” katanya pada acara Axios di Philadelphia.

Sebagai bagian dari iOS 12, Apple juga akan membantu membatasi pelacakan media sosial – respons nyata terhadap kekhawatiran yang sedang berlangsung atas penggunaan data konsumen Facebook.

Di Safari, “Intelligent Tracking Prevention” akan memblokir tombol “Suka” atau “Berbagi” pada media sosial untuk mengumpulkan informasi dari pengguna tanpa izin.

Akankah “Screen Time” membantu?

Teknologi dapat membantu mengendalikan perilaku, menurut Dr Campbell.

Tetapi banyak alat kesehatan digital tampaknya lebih fokus untuk menemukan cara-cara baru untuk mengukur penggunaan, ia menyarankan, daripada mengubahnya menjadi lebih baik.

“Ada lebih dari 100 juta aplikasi di luar sana untuk kesehatan dan kebugaran,” katanya.

“Jika ada banyak, kita perlu mengetahui dua hal: satu, apa yang berhasil, dan dua, mengapa tidak semua orang menggunakannya?” tanya Dr Campbell.

“Anda dapat menyediakan alat kesehatan dan kesejahteraan dalam teknologi sebanyak yang Anda inginkan, tetapi jika orang tidak mau terlibat dengan serius, itu tidak akan berhasil.”

Simak artikel ABC Science dalam Bahasa Inggris di sini.



Sumber

- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini